• Home
  • Pemerintahan
  • Parlementaria
  • Politik
  • Sosial
  • Ekonomi
  • Pendidikan
  • Hukum
  • Profil
  • Aneka
  • Wisata
  • Olahraga
  • Kesehatan

Sel25022020

Last updateSen, 24 Feb 2020 7pm

BJB

Aneka

Kasian Deh Lo - Kisah Kardun Selanjutnya

Foto Ilustrasi.

Oleh: Abun Burhanudin

Kardun mulai minder, bingung, diantara temen temennya cuman dirinya doang yang masih jomblo. Gak ada seorangpun cewek yang mau sama dia. Tapi Kardun belum patah semangat buat nyari jodoh. Suatu ketika, Kardun mendatangi seorang paranormal, minta ilmu dapet jodoh. Tawar menawar terjadi, ujung ujungnya paranormal minta bayaran 20jt. Kardun mikir. Paranormal bilang, gak ada kesempatan dua kali. Kalo mau dapet jodoh, ya waktunya sekarang.

Kardun akhirnya menyanggupi, tapi minta waktu beberapa hari. Kardun kembali bingung, nyari uang ke sana kemari gak dapet dapet. Mau pinjam ke Bank sertifikatnya udah duluan digadein. Saat di jalan, Kardun ketemu dengan Ustad Momon. Melihat Kardun kayak bingung gitu, Ustad nanya, Kenapa kamu keliatan bingung gitu? Kardun menjawab, kalo dia lagi punya masalah berat. Pengen kawin, tapi susah banget dapet jodoh.

Sang Ustad tersenyum, sambil nepuk nepuk pundak Kardun, Ustad ngasih nasehat. "Jika kamu mau menolong orang yang lagi kesusahan, maka Allah akan mempermudah urusanmu" kata Ustad Momon. Kardun manggut-manggut senang. Ustad Momon mau bicara lagi, ngasih penjelasan. Tapi Kardun yang terlanjur senang, malah buru buru pergi. Ustad Momon geleng geleng kepala.

Kardun terus berjalan nyari nyari orang yang kesusahan dan butuh bantuan.Pas kebetulan di ujung jalan, ada seorang laki laki bertampang seram lagi ngodorong sebuah sepeda motor. Kardun senyum sendirian. "Itu dia orang yang lagi kesusahan. Aku harus membantunya, biar Allah mempermudah urusanku.." kata Kardun dalam hatinya. Tanpa banyak mikir lagi, Kardun buru buru nyamperin orang yang lagi mendorong motor tadi.

Si laki laki yang disamperin Kardun semula tampak kaget, dan kayak ketakutan gitu, mau kabur. Tapi Kardun bilang, jangan takut, aku bukan rampok. Justru aku pengen membantu Abang. Motor Abang mogok ya.. bal.. bla.. bla.. Si laki laki yang tadi takut berubah senang. " Kebetulan sekali.. Abang memang lagi butuh bantuan. Bisa nitip motor ini sebentar gak..? Abang lagi buru buru mau beli obat," Kardun langsung bilang oke. " Oke deh".

Orang itu berterima kasih, lalu buru buru pergi kayak ketakutan gitu. Sementara Kardun dengan setia nungguin motornya. Beberapa saat kemudian, tiba tiba muncul puluhan orang, pada bawa tongkat, balok, dan alat alat lainnya. Begitu melihat Kardun yang lagi duduk santai sambil nungguin motor, tiba tiba salah seorang diantara mereka berteriak. "Itu dia malingnya..!" Yang lainnya pada berlarian sambil berteriak.

"iya.. Itu malingnya.. Gebukin.. Jangan kasih ampun..!" mereka langsung mengepung Kardun. Kardun kaget, tapi belom sempat ngomong, orang orang sudah pada mukulin dia. Kardun ampun ampunan, tapi orang orang terus mukulin. Rupanya, orang yang ngedorong motor tadi adalah maling yang sedang dicari cari sama warga, sedangkan Kardun kena getahnya. Kasian de Lo.. makanya kalo melakukan sesuatu tuh nanya nanya dulu. Jadinya Lo yang kena getahnya.

Add comment


Security code
Refresh